Rabu, 25 Juli 2018

Soto Ayu Pasar Tanjung, Rasanya Tak Sesederhana Tempatnya




Katanya belum ke Jember kalau belum nyoba Soto Ayu Pasar Tanjung. Itu katanya… kata suami waktu pertama kali mengajak saya ke Jember 5 bulan setelah menikah. Saat itu, jujur saja, saya sama sekali nggak percaya. Lihat tempatnya saja, nggak pernah terbayang kalau sotonya enak.

Tapi, saat itu, saya nggak kesampaian makan soto yang katanya enak dan legendaris. Waktu itu entah karena sudah habis atau memang lagi nggak jualan juga. Padahal suami sudah mempromosikan keenakan rasanya itu sejak perjalanan dari Bandung. Alhasil saya pun dibuat penasaran plus kepikiran karena lagi hamil muda. Hubungannya apa? Nggak ada juga sih sebenarnya hehe...


Ternyata rasa penasaran itu baru bisa terobati setelah saya dan suami pindah ke Jember 2 tahun yang lalu. Dari awal menyapa bumi pendhalungan ini, suami memang rajin memperkenalkan makanan khas Jember. Ya, suami memang jauh lebih mengenal Jember, karena sempat tinggal di Jember sebelum merantau ke Jakarta. Kalau saya pribadi sih hanya tahu Jember dari media saja. 

Termasuk soal makanan. Jujur saja saya kurang sebegitu mengenal makanan khas Jember. Tapi ungtunglah, kalau soal makanan sama sekali tidak ada masalah dengan lidah Sunda saya. Meskipun ada satu yang kurang bersahabat awalnya, kalau pesan makanan pasti otomatis dikasih minumnya teh manis. “Ini bukan di Bandung, Neng”. Biasanya itulah bercandaan suami kalau saya selalu memesan teh tawar atau air putih saja. Tapi, itu dulu, kalau sekarang saya sudah sangat bersahabat dengan teh manis J.

Soto Ayu Pasar Tanjung. Dari namanya pastilah bisa menebak kalau lokasi jualannya di pasar. Yap, memang Soto Ayu di jual di sebuah pelataran toko di samping kantor pelayanan Dinas Pasar Tanjung. Tepatnya dekat tangga di depan toko sepeda. 

Jangan cari Soto Ayu Pasar Tanjung ini di pagi atau siang hari. Karena kita hanya akan menemukan deretan sepeda atau barang jualan lainnya. Pengalaman pribadi nih, datang jam 5 sore, ternyata masih belum siap tuh tempatnya. Soto Ayu Pasar Tanjung ini memang baru buka setelah maghrib. 

Sumber: www.triawan.wordpress.com


Pertama kali melihat penampakan Soto Ayu itu, saya pikir nasi dan sotonya dipisah. Ternyata nasinya langsung disatukan dengan soto ayamnya. Porsinya lumayan banyak juga lho. Pokoknya perut bisa kenyang banget. Kalau saya sih biasanya makan berdua sama si kecil. 

Soal rasanya gimana? Hmmm… bikin lidah dan perut nggak sabar buat disinggahi deh. Saya kira rasanya biasa saja. Eh, ternyata, setelah saya coba, rasanya benar-benar enak pake banget pokoknya. Bumbunya unik, gurih dan juga dagingnya empuk banget. Saya sampai lupa ngambil foto sotonya hehe...

Tempat Soto Ayu Pasar Tanjung itu tempatnya sih memang kurang sebegitu nyaman. Ya, namanya juga di pasar tradisional. Saya sendiri harus minta bantuan suami untuk mengusir kucing yang lalu lalang. Tapi, jangan aneh kalau pengunjungnya bikin kita bingung nyari tempat duduk lho. Kadang kita harus satu meja dengan orang yang nggak dikenal hehe...

Nunggu pesanan sambil dengerin lagu dari musisi jalanan yang suaranya keren abis


Meskipun tempatnya di pasar, tapi rasa sotonya itu juara banget. Harganya pun nggak bikin dompet menipis kok. Soto ayamnya benar-benar tasty dan unik. Serbuk koyanya gurih, ayamnya juga nggak hambar, kuahnya bikin lidah bergoyang. Apalagi kalau ditambah sate usus dan rampelo ati, wah pokoknya endesss surendes deh…

Soto Ayu ini benar-benar khas Jember lho. Bagi teman-teman yang memang agak pemilih dengan tempat makan tapi penasaran dengan enaknya Soto Ayu, bisa kok makan di tempat yang lain. Soto Ayu Pasar Tanjung ini memang memiliki beberapa cabang juga. Kita tinggal memilih tempat mana yang menurut kita paling nyaman. Kalau rasa soto ayamnya tidak ada yang berbeda di cabang manapun.

Soto Ayu Pasar Tanjung memang salah satu destinasi wisata kuliner Jember. Kekhasan rasanya tidak bisa kita temui di tempat lain. Pokoknya kalau teman-teman mampir ke Jember, jangan sampai dilewatkan untuk mencicipi enaknya Soto Ayu Pasar Tanjung. Tapi, tentu saja sekarang banyak sekali lho destinasi wisata yang bikin Jember makin rame.



Artikel ini diikutsertakan dalam lomba blog yang diselenggarakan oleh Taman Botani Sukorambi dan Blogger Jember Sueger #2



Tidak ada komentar:

Posting Komentar