Minggu, 15 September 2019

Ketampar Sambalnya Sego Tempong Mbok Wah





Banyuwangi. Siapa yang tak kenal dengan kota yang satu ini. Kota yang terus menggeliat dan menunjukkan keindahan dan kemajuan.

Taman Sri Tanjung


Karena penasaran dengan kota yang memiliki julukan “The Sun Rise of Java” ini, sekaligus memenuhi request hadiah miladnya anak pertama yang ingin sekali naik kereta api, suami pun mengajak saya beserta anak-anak untuk ngetrip tipis-tipis. Senang pake banget dong pas dengar ajakan itu. Karena ini rencana dadakan, jadi untuk destinasi wisata pun, kami rencanakan nanti saja sambil jalan.

Perjalanan dari Jember – Banyuwangi kami lakukan menggunakan kereta api. Murah meriah, guys, cuman 8 ribu per orang. Berangkat pukul 05.15 sampai di Banyuwangi pukul 7.40. Hmmm… Pas banget waktu sarapan hehehe…

Sarapan di "Warung Ningrum"


Karena perut sudah nggak bisa diajak kompromi, akhirnya atas rekomendasi supir taksi online, kami pun makan pagi di “Warung Ningrum”. Lokasinya pas di depan Taman Sri Tanjung. Untuk menu andalannya ada soto ayam dan soto babat. Tapi, ada juga menu rawon dan nasi goreng. Kalau urusan rasa, pokoknya rekom banget, bikin lidah bergoyang dan porsinya lebih dari cukup. Harga? Normal banget, hanya kisaran 15 – 20 ribu untuk makanan dan 3 ribu untuk minuman.

Setelah perut terisi, kami pun cus ke Pantai Boom Marina. Secara bawa anak kecil tuh pasti yang dicari air. Duo krucil senang banget ketika nyemplung ke air. Mereka nggak menghiraukan teriknya matahari.

Duo Hafidz lagi asyik main air :)


Oya, untuk masuk ke Pantai Boom Marina ini, kita dikenakan biaya masuk 5 ribu rupiah saja. Kalau kita pingin leyeh-leyeh sambil menikmati angin pantai, tinggal nyewa payung plus kursi pantai hanya 20 ribu. Untuk fasilitas lain, nggak ada biaya apapun. Harga makanan dan minuman pun masih normal di sini.


Sego Tempong Mbok Wah

Bagian depan warung Mbok Wah


Taraaa…
Katanya belum ke Banyuwangi kalau belum makan Sego Tempong. Saking penasaran sama makanan khas satu ini, Pak suami sampai nanya ke supir taksi online dimana tempat Sego Tempong yang paling enak.

Ada 2 yang direkomendasikan, Sego Tempong Mbok Wah dan Sego Tempong Mbok Nah. Tapi, setelah mendengar dari penjelasan dua pengemudi taksi online, akhirnya kami memutuskan untuk memilih Sego Tempong Mbok Wah.

Sego Tempong Mbok Wah. Katanya ini yang paling terkenal dan banyak pengunjungnya. Satu lagi alasannya, banyak pilihan lauknya. Wah jadi bikin penasaran.

Sebagai aktivitis kuliner dan penggiat makanan khas nusantara, kami pun tergoda untuk mencoba Sego Tempong Mbok Wah. Daaannn… Awalnya kami kira lokasinya di depan jalan besar. Ternyata kami masuk ke pemukiman, belok kanan, belok kiri, baru deh nyampe hehehe…

Belajar sabar untuk menanti :)


Ngantri… Ya, itulah yang pertama kami rasakan. Mulai dari antri buat sampe ke depan warungnya, sampe antri untuk pesan makanannya. Sampai kami bisa ber-selife ria dulu, maklum saat itu jam makan siang juga.

Daripada bete, mending selfie...


Ngantrinya lumayan, guys. Tapi, nggak sampai berjam-jam juga kaleee… Ya, ukuran 10-30 menitan lebih deh hehehe… Oya, di Warung Mbok Wah ini, kita langsung memesan makanan, lalu langsung bayar. Makanan kita ambil sendiri ya ke tempat duduk, kecuali untuk minuman diantar oleh pelayan.

Hmmm... Jadi bingung buat nentuin pilihan lauknya :)



Wowww…. Cocolan pertama sambalnya, langsung terasa ditampar, guys. Mandi keringat pokoknya. Tapi, anehnya nggak mau berhenti nih tangan masukin nasi ke mulut. Sebagai pecinta pedas, rasanya inilah level tertinggi yang pernah saya coba.

Penampakan Sego Tempong dengan lauk ikan laut


Adeeeehh… Pokoknya nikmat banget makan di sini. Rasa pedas yang nampol abis, cita rasa masakan yang enak banget dan komplit. Ya, korbohidratnya ada, sayurannya ada, lauknya juga ada, dan tentunya sambalnya nggak ketinggalan. Oya, bagi yang nggak suka pedas, bisa kok minta sedikit atau mungkin tanpa sambal. Tapi itu sih namanya bukan makan nasi tempong.

Sesuai dengan namanya, tempong itu berasal dari Bahasa Osing yang berarti tampar. Dinamakan tempong karena rasa pedas dari Nasi Tempong memberikan sensasi seperti ditampar. Jadi intinya Nasi Tempong itu pasti pedas rasanya.

Oya, penasaran sama harganya? Hmmm… Untuk ukuran nasi lalapan, Sego Tempong Mbok Wah itu memang sedikit agak lebih mahal, tapi masih wajar kok harganya. Waktu itu kami pesan 4 porsi dengan lauk ikan laut dan ikan lele, ditambah kerupuk 3 bungkus dan minuman es teh, hanya 85 ribu.



Yang pasti, nge-branding "nasi lalapan" yang dikemas dengan kata kuliner khas dan pedasnya yang nendang + ikon "Mbok Wah", berhasil membuat puluhan mobil parkir setiap harinya dan tentunya, harganya pun tak semurah nasi lalapan biasa, guys!

Itulah kekuatan sebuah brand, itulah powerfull-nya sebuah merek. Saat brand tadi sudah melekat di benak konsumen, jangan heran deh jika kita dibuat kewalahan oleh customer kita.

Ok, guys, itu sedikit review dari ngetrip tipis-tipis kami ya… Traveling itu yang penting bukan kemananya, tapi dengan siapanya. Mau jarak dekat atau jauh nggak masalah, karena yang terpenting momen kebersamaan yang tak kan terlupakan bersama orang-orang tersayang. Setuju, guys?

39 komentar:

  1. Kuliner khas Banyuwangi unik ya. Aku baru dengar nama Sego Tempong dan penasaran bisa langsung incipin. Kayaknya harus ke Banyuwangi ya mba :)

    BalasHapus
  2. Waduh. Aku bacanya kok malah ngiler ya. Kebayang nyocol sambelnya ituh

    BalasHapus
  3. Hmmm mantul banget ya mbak, sambalnya menggoda banget deh. Kulineran Jatim nyoss sukses bikin ngiler

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap mantul abis...Surganya pecinta pedas hehehe...

      Hapus
  4. Kayanya mantap banget nih, hmmmm sayang ya jauh. hiks

    BalasHapus
  5. Wow, bacanya saja jadi buat ngiler, pengen ikut makan, tampilan sambelnya juga enak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asli Mbak enak banget, apalagi bagi pecinta pedas :)

      Hapus
  6. Mbak, di Banyuwangi itu ada bandara kah? kepengen kesana tapi ngga sanggup kalau pakai mobil dan ngga pede bawa balita naik kereta :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada Mbak, bandara internasional, bagus banget kok bandaranya. Ayo traveling nanti sekalian mampir ke Jember :)

      Hapus
  7. Aku pernah nih makan sego tempong ini tapi di festival kuliner, enak banget. Jadi pengen banget makan langsung kesana deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, pasti bakalan ketagihan kalau nyoba makan di Mbok Wah, Mbak :)

      Hapus
  8. Banyuwangi memang banyak destinasi wisata kece mbak..

    Oh ya sego tempong mbok wah ini pernah masuk acara kuliner di tv.

    Jadi pasti recomended lah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap, bener banget, makanya saya gatal kalau nggak ngerekom nih tempat. Asli, sip banget sambalnya.

      Hapus
  9. Waduu...enak banget ituuh...
    Porsinya bikin geleng-geleng saking banyaknya.
    Happy juga kalau habisnya under 100K, aahhaii~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe... Perut kenyang, dompet juga nggak menipis...

      Hapus
  10. Waw jadi kebayang Rasa pedasnya. Btw Baru tau tempong artinya pedas, hehe. Alhamdulillah kesabaran berbuah manis yaa mbaa :D

    BalasHapus
  11. Waaaah ak suka banget makan nasi tempong ini, karena emang enak banget plus aku makannya itu waktu d Bali

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya, Mbak setuju banget, memang enak dan pas banget buat pecinta pedas.

      Hapus
  12. Banyuwangi belakangan lagi banyak dibicarakan karena cerita KKN penari itu ya mba hahaha..btw penasaran sama kepedesan sambalnya :p jadi pengen deh cobain

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... aku nggak ikut-ikut ah kalau hal-hal mistis, takut kebawa mimpi.

      Hapus
  13. Lapar jadinya baca ini, Mbak
    Pantes dinamai sego tempong, pedesnya ga kira-kira kayaknya, ga tau kuat ga saya..tapi sungguh menggoda nih penampakannya.
    Dan harga 85 ribu semua itu muraaah. di Jakarta cuma buat jajan sendirian bahkan kurang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya, Mbak. Kalau dibandingka dengan Jakarta harganya beda jauh. Di sini dengan uang segitu bisa buat makan 4 orang.

      Hapus
  14. Nah kan jadi lapar, padahal baru makan ketoprak nih, besok masak sendiri ajalah ya, jauh kesana, kpn2 mau nyobain ah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, bisa bikin sambal tempong? Jangan-jangan lebih enak dari Mbok Wah hehehe...

      Hapus
  15. Mungkin saya pernah melewati Banyuwangi, tapi saya enggak ngeh. Baca ini jadi pengin sesekali main ke Banyuwangi. Apalagi suami saya doyan banget aneka macam sambel :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo, Mbak main lagi dan cobain sambilnya yang bisa bikin ketampar hehehe...

      Hapus
  16. Tergoda banget haduuhh... enak kayaknya sambalnya. Aku juga punya rencana roadtrip ke daerah sama mbak. Doakan semoga terwujud ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin... Semoga impiannya terwujud ya, Mbak. :)

      Hapus
  17. Kok jadi inget Ngawi ya hehe. Aku seneng mb makan kuliner khas kampung yang aroma dan rasanya tiada duanya..apalagi bareng keluarga menikmatinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya, Mbak... Makanan khas kampung itu bikin ketagihan.

      Hapus
  18. Sering bolak balik Banyuwangi, tapi ga tau ada tempat kuliner yang satu ini. Wajib mampir kalau jalan ke Banyuwangi bareng keluarga, kebayang pedasnya sambel bikin air liur menetes ini..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah wajib dicoba lho, Mbak. Jangan sampai nyesel kalau nggak keturutan nyobain sambalnya hehehe...

      Hapus
  19. Aku pernah ke banyuwangi buat tugas dan belum ke sana lagi pengen main kesana sama suami pasti seru banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti seru dong, apalagi nyobain nasi tempong Mbok Wah, makin lengkap tuh :)

      Hapus